Asus Chromebook Flip C302, Chromebook Premium Terbaik Dikelasnya.

Asus Chromebook Flip C302 merupakan model laptop yang sering disebut dengan Chromebook premium. Dengan menawarkan performa yang apik dan mencoba untuk menekan harga agar bisa lebih menjangkau banyak pengguna.

Menggabungkan sasis yang ringan dan ramping dengan faktor bentuk 2-in-1 yang menambah keserbagunaannya. Tingkat kinerja yang setara dengan flagships seperti Google Pixelbook , dan label harga yang lebih terjangkau.

CPU0.99Ghz Intel Core m3-6Y30 (dual core, 4MB cache, hingga 2.2GHz)
GrafisIntel HD Graphics 515
RAM4GB LPDDR3
Layar12,5 inci FHD (1.920 x 1.080) LED backlit anti-silau
Penyimpanan64GB
Dimensi13 x 9,1 x 0,9 inci (33 x 23,1 x 2,29cm; W x D x H)
PortseMMC + TPM : 2 x USB 3.1 Tipe-C (Gen 1), pembaca kartu microSD, jack headset
KonektivitasIntel 2×2 802.11ac
KameraWebcam 720p
Berat1,18kg
Fitur Asus Chromebook Flip C302

Asus Chromebook Flip telah menetapkan standar untuk perangkat dengan tingkat yang lebih tinggi ini. Itulah mengapa ini menjadi laptop Asus yang sangat dicintai , dan masih menjadi salah satu Chromebook terbaik setelah sekian lama.

Sederhananya, Asus Chromebook Flip tidak hanya di antara pilihan terbaik Anda di luar sana jika Anda mencari laptop dengan harga terjangkau dan memiliki kinerja yang bagus.

Asus Chromebook Flip C302
Asus Chromebook Flip C302 via www.theverge.com

Desain

Asus Chromebook Flip C302 dilengkapi dengan sasis aluminium, meskipun kali ini hadir dengan lapisan Anodiz dan bukan bertekstur gelombang seperti seri sebelumnya. Lapisan anodiz adalah proses pelapisan secara elektrokimia untuk memberikan perlindungan terhadap logam.

Secara keseluruhan laptop ini memiliki tampilan yang bersih tanpa terlalu banyak tekstur dan terlipat ke atas lempengan logam yang hampir simetris.

Untungnya, engsel asli Chromebook C100 yang panjang dan berbentuk batang telah digantikan oleh mekanisme logam multi-gigi ZenBook Flip UX360 .

Kedua engsel yang lebih kecil ini membuat laptop ini tidak terasa seperti mainan dan juga membuatnya terlihat seperti notebook pada umumnya.

Dengan berat 2,6 pound (1,19kg), Asus Chromebook Flip adalah salah satu Chromebook paling ringan, hanya 0,3 lbs lebih berat dari Samsung Chromebook Plus.

Ini juga salah satu komputer Chrome OS convertible pertama yang benar-benar ingin Anda gunakan dalam mode tablet, tidak seperti Acer Chromebook R13 3,3 pon (1,5kg).

Secara keseluruhan, Asus Chromebook Flip C302 melanjutkan jejak setiap laptop dengan bodi logam lainnya yang terinspirasi oleh MacBook Pro dalam beberapa tahun terakhir.

Asus Chromebook Flip C302 mempunyai tepian yang lurus dengan sudut membulat dan bingkai tipis 0,9 inci (2,29 cm). Semuanya menambah desain cerdas yang bersaing dengan HP dan model Google yang lebih premium, tetapi dengan harga yang jauh lebih rendah.

Selain portabilitas, Asus Chromebook Flip C302 tampaknya telah dirancang khusus untuk penggunaan tablet. Asus telah menambahkan penjepit magnet pintar yang menarik tutup layar ke bagian bawah notebook.

Ini adalah detail yang menginspirasi untuk membuat Chromebook 2-in-1 terasa seperti satu mesin yang solid dan bukan elektronik yang dapat dilipat, dan kami berpikir mengapa ide ini baru dipakai sekarang.

Asus Chromebook Flip C302
Asus Chromebook Flip C302 via www.theverge.com

Saat Anda tidak menggunakan Asus Chromebook Flip dalam mode tablet, ia mengandalkan keyboard luar biasa yang membuatnya akrab dan senyaman laptop tradisional mana pun.

Tombol-tombol tersebut memberikan jarak tempuh kunci yang tajam 1,4mm yang tidak ada di dunia notebook ultra-tipis.

Untuk trackpad, kami hanya dapat mengatakan bahwa trackpad itu ada dengan kualitas standar. Ini menawarkan pelacakan yang akurat, tetapi tidak memiliki fitur multi-sentuh atau pengguliran dua jari, yang memang tidak ditulis sebagai fitur di samping trackpad.

Sistem Operasi

Asus Chromebook Flip C302
Asus Chromebook Flip C302 via www.trustedreviews.com

Asus Chromebook Flip C302 Memiliki mode tablet dengan sistem operasi  Chrome OS, sistem operasi ini semaik hari semakin menunjukkan peningkatan karena Google terus meningkatkan integrasi Android platform.

Asus Chromebook Flip awalnya tidak diluncurkan dengan akses ke Play Store, jadi kami harus beralih ke saluran beta Chrome OS untuk mengunduh aplikasi selama kami menggunakan perangkat. Hal ini telah diperbaiki oleh Asus, dan sekarang perangkat sepenuhnya mendukung aplikasi Android Google Play Store.

Sayangnya, OS Chrome yang terpasang pada layar 12,5 inci ini tidak selalu sempurna dalam menjalankan aneka aplikasi Android.  Slack dan banyak aplikasi berguna lainnya yang biasa kami gunakan di ponsel cerdas tidak berskala tepat di Chromebook.

Sebagian besar aplikasi muncul dengan teks yang tampak sangat kecil untuk layar 12,5 inci. Selain itu, aplikasi Kindle tidak tersedia dalam mode layar penuh dalam orientasi potrait.

Aplikasi seluler dibuat dengan pertimbangan untuk antarmuka layar sentuh, dan terkadang hal ini tidak diterjemahkan dengan baik ke pengaturan touchpad dan keyboard dari Asus Chromebook Flip. Tentu saja, solusinya adalah dengan mengalihkan mode hybrid ke tablet.

Saat ini, Chromebook hibrida sepenuhnya dilengkapi untuk menyelami kedalaman ekosistem Android. Kami melakukan boot  pada aplikasi favorit kami seperti yang kami lakukan di tablet Google mana pun.

Yang mengejutkan kami, Chromebook hibrida juga dilengkapi dengan giroskop, memungkinkan kami memainkan game yang dikendalikan dengan gerakan tablet seperti Asphalt 8.

Kami menikmati penggunaan aplikasi Android dalam mode tablet atau pada mode duduk dengan Asus Chromebook Flip sebagai Chromebook konvensional untuk aktifitas internetan atau mengerjakan tugas kuliah.

Hibridisasi dua platform Google juga akhirnya memungkinkan kami menggunakan aplikasi seluler bersama dengan elemen pokok Chrome OS.

Asus Chromebook Flip C302 via www.trustedreviews.com

Performa

CPU Intel Core seri M mungkin saja menjadi prosesor yang sempurna untuk memberi kekuatan pada Chromebook. karena Prosesor ini memberikan kinerja lebih daripada chip Celeron biasa sekaligus lebih efisien dalam kebutuhan daya baterai.

Dengan CPU Intel Core M3, Asus Chromebook Flip berjalan hampir dua kali lebih cepat dari Dell Chromebook 13 dengan prosesor Celeron. Konon, prosesor hibrida ini tidak cukup kuat untuk mengimbangi Acer Chromebook 14 for Work yang didukung Intel Core i5.

yuk baca review lainya, Google Pixelbook, Chromebook Premium Terbaik 2021

Kinerja Asus Chromebook Flip luar biasa, bahkan dengan dua jendela Chrome terbuka dengan masing-masing 12 tab. Di samping halaman browser yang berat, kami juga memutar Google Musik di latar belakang dan aplikasi Android Slack yang terbuka. Chrome OS masih bisa berjalan lancar dengan segala hal tersebut.

Layar

Asus Chromebook Flip C302
Asus Chromebook Flip C302 via www.trustedreviews.com

Meskipun Asus Chromebook Flip C302 hanya hadir dengan layar 1.920 x 1.080, FHD benar-benar semua yang Anda butuhkan di layar 12,5 inci. Ini tidak setajam QHD HP Chromebook 13, tetapi jumlah piksel yang lebih rendah menawarkan masa pakai baterai dua jam lebih lama.

Namun, teks dan foto tetap jernih dan warnanya kaya, persis seperti yang kami harap dapat dilihat di perangkat pendamping untuk melihat-lihat komik elektronik, menonton video online, dan menelusuri aneka koleksi foto Anda.

Baca juga, Asus ROG 5 Smartphone Khusus Gaming, Kekuatannya Setara Optimus Prime

Tingkat kontras run-of-the-mill – piksel gelap sering berubah menjadi hitam pekat – adalah satu-satunya bagian layar yang lemah. Namun demikian, ini adalah langkah maju dari kebanyakan Chromebook, dan kami lebih menyukai ini daripada level warna abu-abu berlumpur.

Speaker

speaker Asus Chromebook Flip tidak menawarkan banyak nuansa untuk benar-benar menikmati musik. Mereka bisa menjadi keras, tetapi frekuensinya sedikit nyaring, yang membatasi seberapa tinggi Anda dapat mengatur volume sebelum terdengar menyakitkan. Sayangilah telinga Anda, dan gunakan headphone jika Anda ingin bergoyang.

Daya tahan baterai

Chromebook dikenal memiliki masa pakai baterai yang lama, dan Asus Chromebook Flip melanjutkan tradisi itu.

Faktanya, ini adalah Chromebook premium tahan lama yang telah kami uji pada saat peninjauan ini, yang telah berjalan selama 10 jam dan 46 menit yang mengesankan selama pengujian dengan memutar video dimensi 1080p.

Namun dengan beban kerja berupa browsing dan pekerjaan kantor, Asus Chromebook Flip memang berjalan sedikit lebih pendek dari membuat tanda masa pakai baterai delapan jam sepanjang hari.

Namun, Anda dapat meningkatkan masa pakai baterai secara dramatis dengan menjalankan lebih sedikit tugas, mematikan lampu latar keyboard, dan mengurangi kecerahan layar.

Layakkah Untuk Dibeli?

Asus Chromebook Flip C302 naik ke status premiumnya dengan layar yang menakjubkan dan keyboard yang jauh lebih baik, lebih dari apa yang dapat ditawarkan beberapa Ultrabooks .

Baca ulasan lainya, Microsoft Surface Pro 7, Prosesor yang Menawan Tapi Performa Baterai Menurun

Selain itu, ini adalah Chromebook pertama yang benar-benar terasa nyaman digunakan sebagai tablet seperti dalam mode laptop tradisional. Meskipun Samsung Chromebook Pro hampir membuat versi ini tidak relevan dengan layarnya yang lebih tajam dan stylus bawaannya, namun Asus Chromebook Flip C302 masih lebih baik dalam performa dan ketahanan baterai.