Canon EOS R6, Kamera Performa Tinggi dengan Harga Terjangkau

Canon EOS R6 merupakan alternatif mirrorless yang sangat populer karena harganya yang terjangkau dengan performa yang menjanjikan.

Performa fokus otomatis dan stabilisasi gambarnya adalah yang terbaik di kelasnya, sementara kecepatan burst yang luar biasa membuatnya sempurna untuk menangkap aktifitas olahraga atau kehidupan liar.

Singkatnya, ini adalah salah satu kamera terbaik yang bisa Anda dapatkan, meskipun resolusi sensor 20MP mungkin tidak cocok untuk semua orang, khususnya fotografer profesional.

Kemunculan Canon EOS R6 sebenarnya dibayangi oleh saudara kandungnya yang lebih mahal yaitu EOS R5, tetapi mengingat set fiturnya yang mengesankan dan sekali lagi bahwa harganya jauh dibawah EOS R5, Canon EOS R6 mungkin menjadi kamera paling populer dari Canon.

Canon EOS R6
Canon EOS R6 via www.wikipedia.com

Sederhananya, EOS R6 pada dasarnya adalah canon EOS R5 yang lebih terjangkau, meskipun dengan resolusi sensor yang jauh lebih rendah dan kemampuan perekaman video yang lebih terbatas (namun tetap bagus).

Meskipun digolongkan sebagai kamera untuk para pemula, EOS R6 hadir dengan fitur-fitur yang mampu menyaingi kamera Canon untuk level profesional.

EOS R6 mewarisi resolusi sensor 20MP yang sama dengan kamera DSLR tetapi tidak memiliki sensor yang persis sama.

Perbedaannya terletak pada komponen penyusunnya yang berasal dari peningkatan sistem autofokus Dual Pixel CMOS Canon dengan tambahan sensor didalamnya. Ini telah secara nyata meningkatkan kinerja fokus otomatis dan pelacakan objek.

Meski hanya mempunyai resolusi 20.1MP yang merupakan penurunan kualitas dari  EOS 6D Mark II dan EOS RP (atau 30MP di EOS R) dengan resolusi 26 MP.

Apabila anda membandingkannya dengan menyandingkan hasil jepretan dari ketiga kamera tersebut, akan tampak sekali perbedaan yang terlihat dari pencahayaan dan detail gambar.

Meski begitu, kualitas gambar masih bisa dibilang bagus dan anda masih bisa bersenang – senang dengan Canon EOS R6 untuk kegiatan sehari-hari.

Desainnya yang ergonomis membuatnya nyaman untuk penggunaan sepanjang hari, tidak peduli seberapa besar atau kecil ukuran telapak tangan Anda, tetap nyaman untuk membidik dengan kecepatan shutter 2 detik dan tetap mendapatkan gambar yang sangat tajam (asalkan Anda memiliki tangan yang stabil).

Canon EOS R6 sudah dilengkapi dengan fitur “In Body Image Stabilizer” (IBIS) untuk meredam goyangan kamera ketika menggambil gambar.

IBIS ini juga mempengaruhi kualitas perekaman Video 4K menjadi lebih baik dan stabil. Meski Canon EOS R6 ini tidak mempunyai opsi perekaman 8K, namun ini bukanlah suatu kekurangan yang signifikan.

Kecepatan Shutter Canon EOS R6 yang mencapai 12fps diklaim mampu menyamai kecepatan pemotretan beruntun kamera DSLR dengan shutter 20fps.

Secara keseluruhan, EOS R6 merupakan peningkatan besar-besaran baik dari EOS 6D Mark II atau bahkan EOS R dan EOS RP.

Kita semua tahu bahwa kinerja yang mengesankan itu tidaklah murah,  dan kini kita bisa mendapatkan kinerja yang sama pada kamera model mirrorless full-frame resolusi lebih tinggi dengan harga yang sedikit lebih murah.

Spesifikasi dan fitur

SensorCMOS full-frame 20,1MP
StabiliserIBIS dengan “8 stops of compensation”
AutofokusDeteksi kepala dan mata untuk hewan
Spesifikasi dan fitur

Ada begitu banyak kamera yang ditujukan untuk pembuat video, namun hal ini tidak membuat produsen melupakan begitu saja para fotografer yang tentu lebih suka untuk mengambil gambar daripada video.

Canon untuk EOS R6 untuk memuaskan dahaga para “fotografer yang lebih fokus pada foto” tetapi sesekai juga mungkin ingin mengambil video, dengan kamera yang mengadopsi beberapa fitur kelas atas dari EOS 1D X Mark III, khususnya pada prosesornya.

Mesin pencitraan Digic X terbaru dari Canon bekerja dengan sensor CMOS full-frame 20,1MP yang didesain ulang yang, menurut pabrikan, “mirip” dengan yang digunakan pada kamera DSLR olahraga.

Sensor yang diperbarui menggabungkan arsitektur autofokus Dual Pixel generasi kedua (disebut Dual Pixel CMOS AF II).

Pembaruan ini telah meningkatkan autofokus dngan kemampuan mendeteksi perbedaan fase dalam Live View pada EOS R6 dan juga memungkinkan kecepatan pembacaan yang lebih cepat selama pengambilan gambar kontinu yang cepat dan saat merekam video 4K pada kecepatan frame tinggi.

Secara teori, ini bahkan akan mengurangi distorsi saat menggunakan shutter elektronik berbasis sensor.

Resolusi 20.1MP pada Canon EOS R6 mungkin tampak seperti langkah mundur untuk kamera yang dimaksudkan untuk menjadi serba bisa, tetapi ini semua tentang peningkatan kecepatan yang nyata.

Canon EOS R6 dapat memotret dengan kecepatan 12fps menggunakan shutter mekanisnya – angka yang luar biasa untuk kamera yang ditujukan langsung kepada penggemar setia Canon dan siapapun yang mempunyai hobi fotografi.

Jika itu tidak cukup cepat bagi Anda, anda bisa mengubah shutter menjadi mode elektronikdan R6 akan menyamai kecepatan tertinggi 20fps pada EOS 1D X Mark III.

Jumlah piksel yang lebih rendah juga berarti piksel yang lebih besar, yang diterjemahkan menjadi sensitivitas lebih baik pada cahaya dan rasio signal-to-noise yang lebih tinggi, memberikan hasil jepretan dengan rentang ISO asli 100-102.400 yang dapat diperluas ke kedua sisi ke ISO 50 dan ISO 204.800.

Canon mengatakan keputusan untuk menggunakan sensor resolusi yang lebih rendah juga untuk membantu fotografer dalammengelola alur kerja mereka – jumlah piksel yang lebih rendah berarti ukuran file lebih kecil, sehingga mempercepat kecepatan transfer.

Namun, fitur utama dari Canon EOS R6 adalah penambahan IBIS, sesuatu yang secara historis dihindari oleh Canon.

Sistem 5-sumbu yang baru dirancang, menurut Canon, menawarkan kompensasi hingga 8 stop (8 stop of compensation) saat bekerja bersama-sama dengan lensa yang distabilkan, meskipun kompensasi kecepatan shutter akan bergantung pada lensa mana yang digunakan.

Misalnya, dengan lensa RF 24-105mm f / 4L IS USM yang memiliki stabilisasi gambar 5-stop, Anda akan mendapatkan kontrol terkoordinasi 8 stop; namun, dengan lensa RF 24-240mm f / 4-6.3 IS USM, yang lebih panjang dan lebih berat tetapi memiliki stabilitas 5-stop yang sama, Anda akan mendapatkan gabungan stabilisasi 6,5 stop.

Sistem autofokus Canon EOS R6 juga mendapatkan peningkatan yang mengesankan. Ada 6.072 titik AF yang dapat dipilih pengguna yang mencakup 100% frame – peningkatan dari sistem titik AF 5.655 pada EOS R.

Canon juga mengklaim R6 (dan R5) memiliki “AF tercepat di dunia untuk kamera full-frame” yang diukur pada 0,05 detik, meskipun EOS R juga mengklaim kecepatan akuisisi AF yang sama.

Seperti 1D X Mark III, EOS R6 juga memiliki dukungan file HEIF (High Efficiency Image Format). Artinya, gambar diambil dalam warna RGB 10-bit untuk rentang dinamis dan warna yang lebih luas.

Format ini juga menggunakan algoritma kompresi yang lebih efisien untuk menyimpan lebih banyak informasi daripada file JPEG tradisional dan merupakan alternatif yang bagus untuk siapa saja yang tidak memotret dalam bentuk RAW.

Dari segi video, R6 jelas tidak bersaing dengan R5. Pengambilan gambar 4K / 60p adalah yang terbaik yang bisa Anda dapatkan.

Tidak ada dukungan DCI untuk tampilan mirip video di bioskop, hal ini patut dimaklmumi karena Canon tidak merancang kamera ini untuk videografer.

Meskipun demikian, dapat merekam video 4K sambil memanfaatkan lebar penuh sensor adalah keuntungan besar yang dimiliki R6 dibandingkan EOS R dan RP.

Desain

Pegangan yang dalam dan ergonomis
Joystick multi kontrol
Slot kartu memori ganda
Desain
Tampak Depan Canon EOS R6
Tampak Depan Canon EOS R6 via www.dpreview.com

Secara fisik, EOS R6 tidak menawarkan keunggulan ukuran yang besar dibandingkan dengan DSLR 6D Mark I.

Hanya sedikit lebih ringan dan lebih kecil yaitu 680g (dibandingkan dengan berat 765g) dengan dimensi 138mm x 98mm x 88mm (berbeda dengan 144mm x 111mm x 75mm untuk 6D II).

Anda hampir tidak akan menyadari perbedaannya ketika menggunakannya untuk aktifitas keseharian.

Berkat cengkeramannya yang dalam, EOS R6 sangat ergonomis untuk digenggam dan digunakan dalam waktu lama.

Bagi anda yang khawatir terhadap cuaca, EOS R6 (dan R5) memiliki opsi untuk menutup shutter  saat kamera dimatikan untuk meminimalkan kerusakan debu.

Bodinya menyerupai EOS R lama dalam banyak hal, tetapi ada beberapa perbedaan yang jelas – yang utama adalah kembalinya joystick multi-controller di bagian belakang kamera. Joystick bertekstur mudah digunakan tanpa mengalihkan pandangan dari jendela bidik.

Anda dapat menggunakannya untuk menemukan pilihan titik AF Anda dengan mudah atau untuk menavigasi sistem menu jika Anda tidak tertarik pada fungsionalitas layar sentuh Canon.

Perbedaan lainnya pada pengaturan kontrol belakang adalah kembalinya tombol Quick Menu (Q) yang juga hilang pada EOS R dan RP.

Di bagian atas, R6 kehilangan tampilan LCD yang tersedia pada EOS R dan R5 (dan juga pada DSLR Canon) tetapi mendapatkan mode tradisional yang akan akrab bagi sebagian besar pengguna DSLR Canon.

EOS R6 juga menghilangkan jendela bidik resolusi tinggi yang ada di R5, dan hanya terdapat EVF dengan 3,69 juta titik dengan kecepatan refresh 119,8fps yang berarti Anda hampir tidak akan melihat kedipan dalam pengambilan gambar.

Jika Anda tidak tertarik untuk menggunakan EVF, Anda juga bisa memotret dalam Live View dan membingkai gambar Anda menggunakan layar sentuh belakang 3 inci 1,62 juta titik. Tampilan vari-angle ini sedikit lebih kecil daripada yang ada pada EOS R5, yaitu 3,2 inci dengan bezel yang lebih tipis.

Peningkatan besar lainnya yang dibawa oleh EOS R6 adalah slot kartu ganda, yang keduanya mendukung format SD UHS-II. Anda dapat merekam keduanya secara bersamaan jika diinginkan atau menggunakannya satu per satu.

Selain slot kartu memori ganda, tentu anda akan mendapatkan jack headphone dan mikrofon 3,5 mm, port USB-C kecepatan 3.1 Gen 2, port HDMI mikro, dan terminal shutter jarak jauh E3. Port USB-C dapat digunakan untuk mengisi daya kamera saat dalam perjalanan.

Berbicara tentang pengisian daya, baik R6 dan R5 disematkan baterai model terbaru – LPE-6NH – yang tidak hanya menawarkan masa pakai baterai yang lebih baik (sekitar 510 tembakan sesuai peringkat konservatif CIPA) tetapi juga kompatibel dengan bodi Canon yang menggunakan LP- Baterai E6N atau LP-E6 (seperti 6D Mark II, misalnya).

Fokus otomatis

6.072 titik AF
Dual Pixel CMOS AF II
100% cakupan bingkai horizontal
Fokus otomatis

Seperti level pro 1D X Mark III dan EOS R5 yang lebih mahal, EOS R6 sangat cepat dan akurat, dengan performa fokus otomatis yang bisa dibilang terbaik di kelasnya. Dimulai dengan deteksi subjek, mengunci wajah atau mata dan kemudian melacak subjek – semuanya tepat.

Jika hewan atau orang yang menajdi objek potret berpaling dari kamera, EOS R6 segera meningkatkan ukuran kotak fokus dan mengunci di belakang kepala. Apabila subjek kembali menghadap kamera, R6 mampu mengunci fokus dalam satu kedipan mata.

Performa

IBIS full-frame terbaik di kelasnya
Kecepatan burst hingga 20fps
Masa pakai baterai lebih lama
Performa
Canon EOS R6, Kamera Performa Tinggi dengan Harga Terjangkau
Tampak Belakang Canon EOS R6 via www.campkinscameras.com

Canon EOS R6 mampu menangkap gambar 5472×3648 piksel (dibandingkan dengan ukuran 8192 × 5464 yang lebih besar pada R5) dalam file JPEG atau 14-bit RAW. RAW terkompresi juga tersedia, tetapi pilihan format file kami adalah HEIF 10-bit.

Untuk memotret dalam format ini, Anda perlu mengaktifkan HDR PQ, yang akan menukar JPEG dengan HEIF, dan Anda juga dapat mengonversi kembali ke JPEG dalam kamera.

Untuk mengimbangi kecepatan burst kamera, penting agar EOS R6 memiliki memori buffer yang sama cepatnya. Anda dengan mudah dapat menyimpan lebih dari 1.000 file JPEG atau file .CR3 RAW terkompresi ke kartu UHS-II tanpa memperlambat kecepatan kamera.

Penutup

Jika Anda saat ini menggunakan EOS R, RP atau DSLR Canon mana pun, EOS R6 lebih dari sekadar peningkatan kualitas. EOS R6 menghadirkan fitur yang akan sulit Anda temukan di kamera lain di kelas yang sama, dan kinerja yang sesuai dalam hal kecepatan dan presisi.

Tidak semua orang membutuhkan sensor 45MP atau kemampuan video 8K. Jika Anda dapat menerima sensor resolusi rendah dan video 4K, maka EOS R6 adalah sebuah langkah kompromi yang brilian karena Anda akan mendapatkan semua hal yang dapat dilakukan R5, hanya dalam perangkat yang lebih murah.