Google Pixelbook, Chromebook Premium Terbaik 2021

Google Pixelbook adalah Chromebook yang  paling layak dipertimbangkan di samping perangkat Windows dan Mac kelas atas. Dari desainnya yang memukau hingga peningkatan perangkat lunaknya yang luar biasa, ini adalah Chromebook terbaik hingga saat ini, tidak ada satupun.

Google Pixelbook
Google Pixelbook via www.google.com
CPU1.2GHz Intel Core i5-7Y57 (dual-core, 4MB cache, hingga 3.3GHz)
GrafisIntel HD Graphics 615
RAM8GB LPDDR3 (1.866MHz)
Layar12,3 inci QHD (2.400 x 1.600, 235 ppi) Layar sentuh LCD (400 nit, 72% warna NTSC, rasio aspek 3: 2)
PenyimpananSSD 256 GB (eMMC)
Dimensi11,4 x 8,7 x 0,4 inci (290,4 x 220,8 x 10,3 mm; W x D x H)
Ports2x USB-C 3.1, jack headphone / mikrofon
KonektivitasWi-Fi 802.11ac (2 x 2 MIMO)
KameraWebcam 720p (60fps)
Berat1,1 kg
Baterai8 jam
Fitur Google Pixelbook

Tidak ada Chromebook yang seperti Google Pixelbook. Tenaganya bagai kuda dan keserbagunaannya membayangi sebagian besar pesaing di kelasnya seperti Chromebook Pixel, dan menjadikannya salah satu Chromebook terbaik dan laptop 2-in-1 terbaik di pasaran.

Google Pixelbook juga lebih dari sekedar tentang bentuk dan fungsi. Berbagi filosofi desain dengan Google Pixel Slat , Google Chromebook ini juga bisa diajak untuk bergaya.

Bersamaan dengan prosesor Intel Kaby Lake generasi ke-7, ia juga dilengkapi dengan layar 2.400 x 1.600 yang menakjubkan dan dukungan untuk Pixelbook Pen, yang sayangnya tidak disertakan di dalam kemasan. Artinya Anda harus membeli secara terpisah.

Dengan masuknya Android dalam Pixelbook, tanpa kehilangan fitur Chrome OS apa pun, Laptop ini sebenarnya telah membantu meningkatkan profil Chromebook premium dan hadir sebagai musuh yang layak untuk laptop Windows 10.

Dengan spesifikasi yang mirip penawaran dari Apple, Pixelbook yang relatif terjangkau dengan kualitas premium tampaknya akan lebih mudah menyaingi kompetitornya.

Sementara Google Pixelbook Go adalah pilihan yang lebih murah untuk pembeli yang berpikir tentang harga. Namun Google Pixelbook masih lebih menarik bagi mereka yang menginginkan pengalaman premium.

Pixelbook adalah Chromebook yang mahal. Mulai dari harga 13 juta sampai 18 jutaan, harga ini bahkan tidak termasuk Pixelbook Pen seharga 1 juta. Meskipun Google dengan murah hati memberikan lingkaran pengait pena di sisi samping bagi mereka yang membutuhkan tempat untuk mengamankan pena.

Untuk harga premium seperti itu, Anda mendapatkan prosesor Intel Core i5 Kaby Lake generasi ke-7 dengan memori  128GB untuk model paling murah. Kemudian untuk memori 256GB dengan harga 15jutaan. Kedua model diatas  memiliki memori 8GB.

Jika Anda ingin memori sebesar  512GB, ada model paling mahal dengan mengemas prosesor Core i7 dan memori 16GB. Semua opsi prosesor ini adalah chip seri Y berkekuatan rendah dan panas rendah dari Intel, yang berarti semua model Pixelbook tidak memiliki kipas.

Desain

Google Pixelbook
Google Pixelbook via www.google.com

Google Pixelbook adalah hasil kerja luar biasa selama bertahun-tahun oleh Google dalam menyempurnakan desain terpadu di seluruh penawaran perangkat kerasnya. Tapi, Pixelbook juga bisa dilihat sebagai semacam keberhasilan  untuk filosofi desain Google.

Mudah untuk mengatakan bahwa ini adalah perangkat komputasi yang paling menakjubkan dan dirancang dengan luar biasa dari Google. Dari bingkai aluminium dengan tepi rata hingga sandaran tangan karet dan bagian bawah, setiap elemen desain memiliki gaya dan substansi dalam ukuran yang proporsional.

Jika Anda belum membeli laptop dalam beberapa tahun terakhir, Anda mungkin kesulitan menerima kekurangan port. Namun, Google Pixelbook setidaknya merupakan bukti masa depan.

Satu kelebihan paling kami sukai adalah webcam dengan kemampuan yang dibutuhkan untuk masa depan yang semakin berpusat pada video dengan resolusi 720p dan kecepatan pengambilan 60 frame per detik.

Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang audio. Ini telah menjadi hal yang biasa di notebook yang tipis dan ringan.

Google telah menjejalkan speaker di bawah keyboard, dan hasilnya adalah suara nyaring tanpa bass. Untungnya, ada jack audio 3,5 mm yang memungkinkan Anda menggunakan headphone terbaik dengan Pixelbook.

Di sisi atas, trackpad kaca yang nyaman digunakan karena melacak dengan mulus dan tepat, baik dalam gerakan satu sentuhan maupun multi-sentuh. Namun, kami menemukan bahwa trackpad tidak suka kami meletakkan ibu jari kami di atasnya untuk mengklik sambil melacak dengan jari telunjuk kami.

Selain itu, keyboard Pixelbook adalah salah satu yang terbaik yang pernah kami gunakan. Tombol keyboard dengan lampu latar memiliki jarak yang baik, dan jarak 0.8mm-nya sangat menyenangkan dan empuk.

Kami juga menyukai suara klik yang halus dan sangat memuaskan yang dihasilkan tombol – berbeda dari setiap keyboard laptop yang telah kami uji, ini adalah apa yang kami harapkan ada di semua laptop.

Pixelbook mendapatkan ‘piksel’ jika dikaitkan dengan tampilan 3: 2. Pada 235 ppi dengan reproduksi warna yang akurat, tampilan Pixelbook menyaingi beberapa yang terbaik, Chromebook atau lainnya. Ini di kelas yang sama dengan 227 ppi 13 inci MacBook Pro dan 267 ppi Surface Pro 6.

Panel bekerja dengan sangat baik untuk film dan foto, serta pengeditan foto. Kecerahan 400 nits sangat membantu dalam hal ini.

Ini masih merupakan layar glossy, dan karena itu tidak tahan terhadap sinar matahari langsung dengan baik. Bagaimanapun, layarnya juga sangat akurat saat disentuh, terutama saat berada di bawah Pixelbook Pen.

Pixelbook Pen dan Google Assistant

Google Pixelbook
Google Pixelbook via www.google.com

Pertama, kami hanya akan mengatakan bahwa sayang sekali Pixelbook Pen tidak termasuk dalam harga Pixelbook, karena ini bisa dibilang penting untuk aktifitas sehari-hari.

Pixelbook Pen bekerja dengan indah sebagai stylus, menawarkan banyak respons tekanan serta dukungan kemiringan, yang membuat menggambar di layar menjadi menyenangkan.

Respons tajam layar membantu tinta digital mengikuti cukup dekat di belakang pena sehingga tidak ada penundaan apapun yang terlihat pada layar.

Pada Pixelbook Pen terdapat satu tombol, yang pada dasarnya adalah tombol Google Asistant, tetapi juga tampaknya menggabungkan beberapa teknologi Google Lens baru yang ditemukan di smartphone, seperti Google Pixel 2 . Menekan tombol saat memasukkan tinta akan mengubah tinta menjadi biru pekat, tetapi tidak benar-benar menggambar apa pun.

Sebaliknya, apa pun yang ditangkap di dalam tinta biru ini dikirim ke Google Asistant untuk dianalisis, yang pada gilirannya menyajikan apa saja dan semua yang dapat dikumpulkan server Google tentang apa pun yang Anda lingkari. Jika anda melingkari gambar kuda nil, Google Asistant akan memberi Anda halaman Wikipedia tentang hewan itu.

Keuntungan lain terkait Pixelbook Pen adalah membuka Google Keep untuk mendukung input pena, bahkan dari layar kunci, membuat pencatatan jauh lebih mudah. Bahkan ada aplikasi yang dapat mengubah tulisan Pixelbook Pen menjadi teks seperti Times New Roman.

Namun, satu kelemahan besar Pixelbook Pen adalah ia tidak terpasang ke laptop dengan cara apa pun, bahkan melalui magnet, seperti Surface Pro.

Praktis Anda perlu menyimpannya secara detail agar tidak mudah kehilangan Pixelbook Pen yang harganya 1 jutaan ini. Pen ini juga hidup dengan baterai AAAA, sebenarnya ada satu model lagi yang bisa diisi ulang daya namun harganya tentu lebih mahal.

Adapun Google Assistant, layanan dapat diaktifkan baik menggunakan tombol keyboard khusus atau melalui suara Anda. Jika Anda tidak membeli Pixelbook Pen.

Namun, yang terakhir hanya berfungsi saat laptop masuk – membangunkan Pixelbook dengan perintah suara ‘Hai, Google’. Secara umum, Google Assistant sama membantu seperti pada ponsel cerdas dan dijalankan dengan cara yang persis sama.

Performa

Google Pixelbook adalah pesaing Chromebook pada semua aspek. Dengan harga Chromebook yang begitu mahal, Pixelbook adalah solusi. Ditambah dengan betapa ringannya OS Chrome sehingga memberikan performa yang ngebut.

Google Pixelbook menangani seluruh beban kerja melalui browser Chrome, dari dokumen dan spreadsheet Google hingga aplikasi Slack dan bahkan pengeditan foto Lightroom semua bekerja tanpa hambatan.

Baca juga, Microsoft Surface Pro 7, Prosesor yang Menawan Tapi Performa Baterai Menurun

Ini mengesankan mengingat betapa Chrome OS memberi banyak ruang berpikir bagi RAM, dibandingkan sistem operasi Windows 10 atau macOS yang cenderung lebih berat.

Secara alami, Pixelbook akan mengungguli Samsung dan Chromebook premium terbaru Asus dalam hal kinerja pada tolok ukur browser. Meski Anda tidak akan melihat banyak perbedaan kinerja antara ketiganya dalam penggunaan sehari-hari  itu adalah bukti seberapa baik Chrome OS bekerja dengan perangkat keras yang hemat daya.

Android lengkap di Chromebook

Google Pixelbook
Google Pixelbook via www.google.com

Mungkin fitur utama dari Pixelbook adalah dukungan menyeluruh dari aplikasi Android dan Google Play Store. Bersamaan dengan itu adalah antarmuka peluncur baru untuk mengakses aplikasi ini.

Hasilnya, sejujurnya, fantastis, dan bukti dari keserbagunaan Android yang luar biasa. Terlepas dari aplikasi Android mana yang kami instal – apakah itu Sonic the Hedgehog atau pemutar video VLC – semuanya bekerja dengan sempurna dan tampak cantik di bawah layar padat piksel.

Tentu, ada beberapa masalah kompatibilitas di mana beberapa jendela konfigurasi muncul seolah-olah berada di ponsel cerdas. Namun, itu lebih pada pengembang aplikasi daripada di Pixelbook itu sendiri.

Anda akan membutuhkan tempat untuk menyimpan semua aplikasi ini dan file yang akan berinteraksi dengannya. Secara alami, Google juga membutuhkan antarmuka baru untuk mengakses semua aplikasi ini, dan di situlah peluncur Chrome baru masuk.

Baca yuk, Asus ROG 5 Smartphone Khusus Gaming, Kekuatannya Setara Optimus Prime

Ini dapat diakses melalui kunci yang telah menggantikan apa yang seharusnya menjadi ‘Caps Lock’ serta tombol melingkar di seperti ‘rak’ taskbar, alat ini memungkinkan Anda mencari melalui semua aplikasi yang diinstal serta aplikasi yang terbuka dengan ketukan layar.

(Jangan khawatir, fungsi ‘Caps Lock’ masih dapat diakses dengan menahan tombol ‘Alt’ dan menekan tombol peluncur.)

Pada akhirnya, tingkat dukungan aplikasi Android ini akan membuat Chrome OS terbuka lebar, secara efektif menghilangkan ketergantungannya pada toko web Chrome untuk membeli aplikasi. Ini membawa sistem operasi jauh lebih dekat dalam kemampuan dan keserbagunaan dengan Windows 10 dan macOS, pada dasarnya membuat garis tebal antara jauh, jauh lebih tipis.

Namun, yang lebih penting adalah bahwa kita akhirnya berada pada titik di mana hampir tidak ada perdebatan bagi hampir semua orang untuk beralih dari mesin Windows atau Mac ke Chromebook, berkat Android. Semuanya berkat Pixelbook.

Daya Baterai

Mengenai berapa lama Pixelbook bertahan, Google menjanjikan Pixelbook bertahan 10 jam dengan pengisian penuh. Baterai bisa bertahan selama itu dengan penggunaan komputasi normal dan browsing internet dengan wajar.

Pixelbook mampu bertahan selama 7 jam dan 40 menit saat digunakan untuk memutar film 1080p yang disimpan secara lokal pada kecerahan 50% pada kecerahan dan volume 50% dengan lampu latar keyboard dan Bluetooth dinonaktifkan.