Google Pixelbook Go, Chromebook Besutan Google Paling Terjangkau

Dengan hadirnya Google Pixelbook Go, harga beli untuk laptop besutan Google menjadi lebih terjangkau oleh konsumen. Karena harga premium Google Pixelbook  lebih murah dari perkiraan kebanyakan orang. Hal ini membuat kedatangan Google Pixelbook Go ditunggu oleh banyak orang.

Ada dua hal hebat tentang Google Pixelbook Go. Yang pertama adalah keyboard, yang menyenangkan untuk mengetik namun sangat sunyi.

Yang kedua adalah masa pakai baterai, yang sama baiknya atau lebih baik dari laptop Intel mana pun yang pernah saya gunakan dalam memori baru-baru ini.

Google Pixelbook Go, Chromebook Besutan Google Paling Terjangkau
Google Pixelbook Go via www.theverge.com

Itu adalah hal-hal hebat, tetapi ada banyak hal baik juga. Ini memiliki desain yang sederhana dan tidak rumit, speaker yang bagus, dan trackpad yang solid.

CPU1.3GHz Intel Core i5-8220Y (dual-core; 4MB cache; boost hingga 3.9GHz)
GrafisIntel UHD Graphics 615 (300MHz)
RAM8GB LPPDR3
Layar13,3 inci Full HD (1.920 x 1.080; 166 ppi ) Layar sentuh LCD (16: 9; 72% NTSC)
Penyimpanan128GB eMMC
Dimensi12,2 x 8,1 x 0,5 inci (311 x 206,3 13,4mm; W x D x H)
Ports2 x USB-C 3.1 (pengisian dan sambungan keluar), jack headphone 3.5mm
KonektivitasWi-Fi 5 (802.11ac, 2×2 MIMO, dual- pita, Bluetooth 4.2
Kamera1080p Duo Cam (2MP, 60 fps)
Berat1,1 kg
Fitur Google Pixelbook Go

Tentu saja, untuk menjaga harga tetap rendah ada beberapa hal yang harus dikorbankan termasuk perasaanmu. Lebih banyak fitur premium yang hilang, contohnya login biometrik ditiadakan. Laptop pun diproduksi hanya pada konfigurasi dasar saja, tentu dengan alasan agar harga lebih terjangkau.

Namun, Google Pixelbook Go hadir dengan beberapa fitur yang tidak akan Anda temukan di penawaran terbaik Apple – webcam 1080p, masa pakai baterai yang mengesankan, dan keyboard yang mengesankan tentu saja cukup untuk meyakinkan mereka yang ingin pindah dari ekosistem OS iPad.

Google memberikan alternatif bagi pengguna gadget yang baru saja ingin menggunakan lini produk Google tanpa membuat lubang di saku mereka.

Bahkan jika mereka yang memiliki Pixelbook andalannya sebagai pilihan utama mereka, Google tampaknya membuat Pixelbook Go untuk menjadi pilihan yang membingungkan.

Google masih menyematkan komponen pendukung terbaik meski dengan harga yang seminimal mungkin.

Dengan harga kisaran 9 juta, Chromebook dibekali memori 8GB (RAM) dan penyimpanan 64GB dengan prosesor (CPU) Intel Core m3 generasi ke-8 dan layar sentuh LCD Full HD (1080p).

Meski sebenarnya Google Pixelbook Go hadir sebagai pilihan yang lebih murah dari Google Pixelbook, namun harga Pixelbook Go bisa dengan tiba-tiba meroket di pasaran jika Google tidak melakukan kontrol atas hal tersebut.

Misalnya dengan tetap memenuhi kuantitas barang di pasaran sesuai dengan hukum Supply and Demand.

Desain Google Pixelbook Go

Desain Google Pixelbook Go
Google Pixelbook Go via www.theverge.com

Tentunya, Google Pixelbook Go didesain tipis dan ringan, dengan ukuran hanya setebal 0,5 inci dan berat 2,3 kilogram. Laptop ini hanya tersedia dalam dua warna: “Just Black” dan “Not Pink” – atau dikenal sebagai hitam dan merah muda.

Beberapa orang akan menganggap pilihan warna ini sangat biasa dan sederhana sekali. Tidak menunjukkan bahwa laptop ini harganya hampir di angka 10 juta. Hehe.

Satu hal menarik adalah sisi bawah dari Pixelbook Go yang dibuat tidak rata. Google memberikan desain Grippy atau bergaris untuk memberikan daya cengkeram laptop pada permukaan meja atau tempat manapun dimana dia diletakkan.

Bingkai laptop ini terbuat dari paduan magnesium yang dicat dengan tekstur matte yang dipasangkan dengan alas yang bergelombang.

Begitu mudah untuk digenggam dan dipegang saat bergerak di antara rapat atau ruang kerja, seperti yang dijanjikan Google. Kami menemukan bingkai ini sangat tahan terhadap tekanan dan kelenturan, yang jarang terjadi di Chromebook.

Pixelbook Go tidak hanya menggunakan keyboard dengan tombol yang ditempatkan dengan nyaman, tetapi juga speaker yang memiliki daya tahan tinggi.

Tentu ukuran mereka agak kecil dan akibatnya memunculkan suara yang nyaring dengan bass yang minim. Tetapi speaker ini setidaknya mengalahkan sebagian besar laptop seukuran Pixelbook Go, karena biasanya speakernya mengarah ke bawah.

Namun, satu hal yang tidak disertakan Google adalah kemampuan log-in biometrik: tidak ada sensor sidik jari juga tidak ada pemindai iris atau wajah di Pixelbook Go.

Mempertimbangkan bahwa banyak Chromebook menyediakan setidaknya satu dari solusi ini pada level harga yang sama. Google mengatakan bahwa Pixelbook Go mengandalkan fitur membuka kunci ponsel Android untuk membuka Pixelbook Go. Sedikit merepotkan bukan?.

Keyboard Google Pixelbook Go

Google masih mengandalkan keyboard Pixelbook yang sudah bagus dan sedikit mengulanginya, membuat tombol-tombolnya sedikit lebih tenang. Tombol masih terasa tegas untuk melakukan aktifitas pekerjaan sehari-hari.

Kuncinya memiliki ketahanan yang baik dan respon yang cepat. Namun Jika Anda menyukai keyboard mekanis yang bersuara “klik”, maka ini bukan pilihan tepat untuk Anda.

Trackpad di bawah keyboard berukuran besar, tetapi diletakkan dengan manis. Google telah melakukan pekerjaan yang baik dengan beberapa kemampuan multi-touch.  Tidak seperti Pixelbook, trackpad tidak memanjang hingga ke bibir bawah dek keyboard, jadi tidak terlalu rentan terhadap kesalahan klik.

Sayangnya, Pixelbook Go tidak memiliki jenis autentikasi biometrik seperti sensor sidik jari atau face unlock. Google mengatakan bahwa Anda dapat memasangkannya dengan ponsel Android dan menggunakan biometrik ponsel itu untuk membuka kunci laptop.

Yuk simak ulasan produk laptop lainya, Asus ROG Zephyrus 14, Performa Monster untuk Gamers.

Hal yang sama berlaku untuk kurangnya opsi LTE untuk menambatkan ke ponsel Pixel Anda langsung dari menu sistem.

Namun, Anda kemungkinan besar tidak akan tahu bahwa keyboard Pixelbook Go memiliki lampu latar tanpa membaca ulasan ini. Kiat pro: menahan tombol “Alt” dan kemudian menekan kontrol kecerahan layar akan mengubah tingkat kecerahan lampu latar keyboard.

Konektivitas Google Pixelbook Go

Dalam hal konektivitas, Pixelbook Go dilengkapi dengan dua port USB-C 3.1 yang dapat menangani pengisian daya dan keluaran layar, selain jack headphone 3,5 mm. Ini sama sekali bukan port yang memiliki banyak pilihan, dan tentu menjadi hal yang negatif untuk Pixelbook Go.

Dengan demikian, konfigurasi mid-range dan high-end laptop mudah dikalahkan oleh banyak port Thunderbolt 3 ketika melihat persaingan yang setara dengan harga.

Konektivitas Google Pixelbook Go
Google Pixelbook Go via www.theverge.com

Layar Google Pixelbook Go

Ada satu kelemahan saat membandingkan desain bingkai Pixelbook Go dengan pendahulunya dan pesaing dengan harga yang sama: ini bukan laptop 2-in-1 . Ini tentu saja mempengaruhi keserbagunaan laptop.

Pixelbook Go menggunakan layar sentuh 1080p, yang kami temukan untuk menampilkan warna dengan semangat dan akurasi yang kami harapkan dari laptop dalam kisaran harga kelas atas.

Namun, kami berharap Chrome OS dapat merender pada resolusi asli tanpa pengaturan skala yang paling terbaca menghasilkan resolusi 1.600 x 900. Terlihat efektif secara penampilan dengan mengurangi dampak dari 1080p yang lebih tinggi.

Namun, kami merasa jauh lebih percaya diri saat mengedit foto di layar laptop ini daripada kebanyakan Chromebook lainnya.

Sedangkan untuk opsi Tampilan Molekuler 4K, meskipun kami belum mengalaminya secara langsung, kami merasa itu sama sekali tidak diperlukan untuk Chromebook.

Plus, di atas layar, Google Pixelbook Go memiliki fitur kamera depan 1080p yang merekam video pada 60 frame per detik. Bahkan model MacBook Pro 2019 tidak hadir dengan kamera web setajam ini.

Bergantung pada koneksi Anda, Anda akan terlihat jauh lebih baik daripada kebanyakan orang lain dalam video conference saat menggunakan laptop ini.

Software dan fitur Google Pixelbook Go

Salah satu manfaat besar Chromebook adalah semuanya hadir dengan pemasangan Chrome OS yang sangat bersih, dan tentu saja Google Pixelbook Go adalah yang paling bersih dari semuanya.

Namun, ini juga berarti bahwa laptop ini tidak benar-benar menawarkan sesuatu yang benar-benar unik dalam hal perangkat lunak atau fitur yang belum ditawarkan oleh Chromebook lain.

Kami sangat menghargai masuknya Asisten Google melalui suara atau keyboard, tetapi sekali lagi, ini tidak unik dibandingkan dengan hampir semua Chromebook modern lainnya.

Jika ada yang berbeda tentang Chromebook ini dalam hal fitur, kami harus menunjukkan lagi ke webcam 1080p-nya yang tajam. Ini jarang terjadi di Chromebook, apalagi beberapa laptop termahal di luar sana.

Opini pribadi kami adalah Google Pixelbook Go harus memiliki beberapa bentuk login biometrik dengan harga ini, seperti kebanyakan laptop lain – Chromebook atau tidak.

Tidaklah cukup untuk mengasumsikan pengguna memiliki ponsel Android untuk masuk ke laptop mereka.

Kami sangat senang untuk mengatakan bahwa sistem Chrome OS bisa bersaing dengan OS lawas Windows 10 dan macOS .

Tentu, ini bukan sistem yang sepenuhnya dapat dimanipulasi seperti itu, tetapi sebagian besar pengguna dapat menyelesaikan sebanyak mungkin yang mereka bisa di sistem operasi tradisional tersebut dengan menggunakan Chrome OS.

Performa Google Pixelbook Go

Performa Google Pixelbook Go
Google Pixelbook Go via www.arstechnica.com

Sebagai Chromebook, Anda seharusnya tidak mengharapkan kinerja terobosan dari Pixelbook Go, terutama dengan CPU Intel tanpa kipas di dalamnya.

Meskipun kami tidak dapat berbicara tentang kinerja Intel Core m3 model entry-level, kami dapat mengatakan bahwa seri Core i5 Y lebih dari cukup untuk tugas-tugas dasar dan bahkan beberapa pengeditan foto ringan.

Laptop ini tentu saja mampu menjalankan game Android dan memutar video 1080p dengan baik, tetapi apapun diatas itu kemungkinan akan membuat sistem nge-lag. Karena memang laptop ini dibuat untuk kebutuhan menyelesaikan pekerjaan kantor atau tugas kuliah.

Ulasan lainya, Asus TUF 15, Laptop Gaming Harga Terjangkau.

Kami menemukan bahwa dengan RAM 8GB, Chromebook ini jauh lebih dapat melakukan banyak tugas di antara sejumlah tab browser Google Chrome tanpa harus melakukan refresh  saat mengaksesnya karena kekurangan memori.

Sebagian besar Chromebook dengan harga ini menawarkan hanya 4GB RAM yang merugikan mereka, karena browser Google sangat bergantung pada RAM, bahkan setelah di refresh.

Daya tahan baterai Google Pixelbook Go

Google Pixelbook Go memiliki masa pakai baterai yang sangat mengesankan. Mampu bertahan 11 jam 14 menit untuk memutar  video. Ini sangat sesuai dengan angka yang dijanjikan Google, pada perkiraan 12 jam.

Satu-satunya laptop lain yang mendekati angka masa pakai baterai seperti ini adalah milik Apple, yang juga sama dengan Google dalam hal melakukan pengaturan mandiri terhadap perangkat keras dan perangkat lunak mereka sendiri secara bersamaan.

Selain itu, Pixelbook Go dapat memperoleh daya baterai hingga dua jam hanya dengan 20 menit disambungkan ke stopkontak.

Yuk baca ulasan lainya, HP Elite Dragonfly, Laptop Bisnis 2 in 1 Dengan Performa Kuat Namun Ringan.

Hal ini membuat laptop hampir tidak dapat dimatikan dalam hal baterai, keuntungan besar bagi orang-orang yang bekerja dari banyak tempat setiap hari atau membawa pekerjaan mereka saat bepergian.

Layak Untuk Dibeli ?

Jika Anda pengguna OS Lawas macam Windows dan MacOS yang ingin mencari penyegaran, maka menjajal Chrome OS adalah alternatif yang perlu dicoba. Pixelbook Go dengan segala kelebihan diatas, minus tidak ada kunci biometrik, akan memberikan kenyamanan Anda untuk mengerjakan dokumen kantor atau tugas kuliah dengan baik.