Laptop

HP Elite Dragonfly G2, Kemewahan Laptop Berpadu Menjadi Satu

HP Elite Dragonfly G2 adalah penerus dari HP Elite Dragonfly yang pernah kami ulas, klik di sini untuk ulasan lengkapnya.

Ini adalah laptop untuk aktifitas bisnis, desainnya sangat berkelas dengan masa baterai yang kuat. Anda akan tampil gaya dimanapun saat bekerja dengan Dragonfly G2, kinerjanya sangat baik dan mampu melayani segala jenis pekerjaan.

Tentu Dragonfly G2 adalah sebuah perangkat yang mahal, namun ini sebanding dengan kualitasnya.

©www.store.hp.com

Ulasan Singkat

HP Elite Dragonfly G2 adalah laptop yang sangat kami nantikan. Kami penasaran apakah performanya akan lebih baik dari pendahulunya, HP Elite Dragonfly.

Dragonfly G2 adalah generasi penerus dari laptop bisnis yang tipis dan ringan itu , dan menjanjikan kit yang lebih mengesankan.

Rasa – rasanya, Dragonfly G2 akan segera menggeser Apple MacBook Air M1 2020 dari urutan teratas daftar laptop terbaik di Arusgadget.com.

Dapatkah HP Elite Dragonfly G2 menjadi perangkat yang mengembalikan laptop Windows 10 ke posisi paling atas? Simak jawabannya pada ulasan kali ini.

Kabar baiknya adalah bahwa ini adalah laptop yang menakjubkan dari HP. Meskipun desain utamanya adalah untuk penggunaan bisnis, laptop ini cukup memiliki gaya untuk menarik banyak pengguna.

Faktanya, sangat sedikit dari laptop ini yang menonjolkan sisi kantoran. Jadi jangan berpikir bahwa karena ini laptop bisnis,lalu desainnya biasa saja.

HP Elite Dragonfly G2 adalah perangkat 2-in-1, yang berarti dapat digunakan baik sebagai laptop atau dalam mode tablet. Layar laptop bisa berputar 360 derajat seperti Dragonfly edisi pertama.

©www.store.hp.com

Layar sentuhnya mempunyai resolusi tinggi, bahkan hingga 4K. Ini tampak cantik dan bekerja dengan cemerlang, dan juga menawarkan jenis fleksibilitas yang tidak dimiliki MacBook.

Dragonfly 2 menjalankan Windows 10 dengan sangat baik. Hal ini karena dukungan RAM yang besar, penyimpanan SSD yang cepat, dan prosesor baru dari generasi ke-11 Intel. Ini adalah jaminan untuk  memastikan bahwa sebagian besar tugas sehari-hari ditangani dengan baik.

Tidak ada GPU khusus, yang seharusnya tidak mengejutkan mengingat betapa tipis dan ringannya laptop ini.  Tetapi itu berarti bahwa mereka yang mencari perangkat dengan kemampuan menjalankan pekerjaan grafis akan melirik produk lain sesuai kebutuhan grafis mereka.

Daya tahan baterai Dragonfly 2 juga sangat baik. Laptop ini mampu bertahan sepanjang hari kerja dengan aktifitas mengerjakan dokumen – dokumen bisnis. Meskipun kami memperhatikan bahwa menggunakannya untuk panggilan video sangat membebani baterai.

Dragonfly 2 mempunyai mode penghemat baterai saat mode Sleep.

Jika Anda menutup monitor untuk mengalihkan laptop ke mode Sleep, lalu membukanya kembali esok hari maka Anda akan mendapatkan status baterai yang masih sama seperti kemarin.

Satu hal yang tentu paling memberatkan bagi banyak orang adalah tentang harga. HP Elite Dragonfly G2 adalah salah satu laptop paling mahal yang dapat Anda beli sekarang.

Label harga tersebut akan membuat banyak orang kecewa, tidak peduli seberapa hebat Dragonfly G2 dalam segala hal.

CPUIntel Core i7-1165G7 2,8GHz (quad-core, cache 12MB, hingga 4,7GHz)
GrafisGrafik Intel Iris Xe
RAM16GB LPDDR4X (4,266MHz)
Layar13,3 inci, 4K IPS BrightView WLED
Penyimpanan256GB PCIe
Dimensi11,98 x 7,78 x 0,63 inci
Ports2 x Thunderbolt 4 (USB-C), 1 x USB 3.1 Tipe-A, HDMI 2.0b, jack headset
KonektivitasIntel AX201; Wi-Fi 6; Bluetooth 5
KameraHD (720p) Webcam IR
Berat0,99 kg
Fitur HP Elite Dragonfly G2 2021

Desain

Seperti kebanyakan laptop HP premium , perusahaan benar – benar serius untuk membuat beberapa perangkat yang menakjubkan. HP Elite Dragonfly G2 adalah contoh paling nyata. Tampilannya cantik, dengan sentuhan akhir metalik biru dan highlight perak, yang menunjukkan level highclass.

Dua engsel besar Dragonfly G2 tampil menonjol, tetapi masih cukup baik dengan tidak mengganggu pergerakan layar. Disorot dengan warna perak, engsel tebal ini memungkinkan layar untuk membalik 360 derajat ke belakang, mengubah laptop menjadi perangkat seperti tablet.

Engsel ini tampil kokoh dan terpasang dengan baik. Jadi Anda tidak perlu khawatir akan pecah, tidak peduli seberapa sering Anda menggunakan laptop.

Bukan hanya engselnya saja yang kuat, namun keseluruhan kualitas build HP Elite Dragonfly G2 menampilkan hal yang sama.

©www.store.hp.com

Sasis logam terasa seperti mudah dibawa kemana-mana, tipis dan ringan, dengan berat kurang dari 1kg . Laptop ini masih bisa bertahan meski harus mengalami benturan, ingat ya benturan ringan saja, bukan bantingan.

Meski jika kita perhatikan dengan seksama, sasisnya tidak 100 persen dari logam. Ada campuran plastik yang melapisi beberapa bagian permukaan. Namun tidak terlalu kelihatan plastiknya kok.

Dengan dimensi 11,98 x 7,78 x 0,63 inci (304 x 198 x 16mm), HP Elite Dragonfly G2 sangat tipis. Tetapi mempunyai deretan port yang layak yang tentunya membuat MacBook Pro 13 inci (M1, 2020) malu.

Anda mendapatkan dua port Thunderbolt 4/USB 4 Tipe-C (yang juga digunakan untuk mengisi daya), port USB-A ukuran penuh, port HDMI 2.0b, dan jack audio.

Memiliki port USB-A dan HDMI berukuran penuh sangat disambut baik di sini, terutama karena HP menjadikannya sebagai laptop produktivitas dan bisnis.

Ini berarti Anda dapat mencolokkan periferal lama, atau menghubungkan laptop ke proyektor, monitor, atau TV, tanpa perlu membawa adaptor.

Dragonfly G2 menjadi bukti bahwa Anda tidak perlu mengorbankan konektivitas dan kenyamanan untuk desain yang tipis dan ringan.

Saat membuka laptop, layar yang indah akan menyapa mata Anda. HP Elite Dragonfly G2 hadir dengan resolusi hingga 4K dan karena ini adalah perangkat 2-in-1, tentu ini merupakan layar sentuh.

Layar tampak cerah dan bersemangat, dan meskipun 4K mungkin tampak sedikit berlebihan untuk layar 13 inci, itu berarti kualitas gambarnya tajam dan detail.

Stylus yang disertakan bekerja dengan baik dengan layar sentuh, membuat Dragonfly G2 menajdi perangkat serbaguna yang dapat digunakan dengan lebih banyak cara daripada laptop tradisional.

Layar memiliki bezel yang sangat tipis. Ini menjaga ukuran keseluruhan laptop tetap kecil sekaligus memberikan tampilan modern.

Touchpadnya juga bagus dan besar, dan melakukan pekerjaan yang layak untuk memenuhi tuntutan kami saat kami bekerja. Di bawah sudut kanan keyboard ada pemindai sidik jari untuk masuk ke Windows 10 – ini adalah fitur yang bagus untuk dimiliki, dan kami menemukan itu bekerja dengan baik secara umum.

Saat Dragonfly G2 digunakan dalam mode tablet, keyboard terlipat di belakang layar. Ini berarti tidak begitu nyaman untuk dipegang sebagai tablet standar, yang juga merupakan masalah bagi Dragonfly 2020.

Sebenarnya hampir semua laptop 2-in-1 seperti itu, tetapi Dragonfly G2 tipis dan cukup ringan sehingga masih mudah dipegang dalam satu tangan. Saat G2 dalam mode tablet, keyboard otomatis akan mati, jadi Anda tidak perlu khawatir menekan tombol secara tidak sengaja.

Baca juga: Huawei MateBook X Pro 2021, Simbol Kecantikan Sebuah Ultrabook

Secara keseluruhan, HP Elite Dragonfly G2 adalah salah satu laptop dengan tampilan terbaik di tahun 2021. Ini cerdas sekaligus canggih, dan jenis laptop yang akan Anda gunakan untuk rapat dengan senang hati.

©www.store.hp.com

Keyboard Dragonfly 2 tombolnya besar dan mudah ditekan, dengan perjalanan yang sangat dalam untuk laptop tipis dan ringan. Itu menjadikan salah satu pengalaman mengetik paling memuaskan yang pernah kami alami di laptop.

Anda seharusnya dapat mengetik dengan nyaman selama berjam-jam, seperti yang kami lakukan saat mengujinya. Kami merasa tidak membutuhkan keyboard eksternal.

Kinerja

karena ini adalah laptop Intel Evo, Anda mendapatkan prosesor seluler Intel generasi ke-11 terbaru. Model yang sedang kita bicarakan mempunyai prosesor Intel Core i7-1165G7 yang kuat, dipasangkan dengan RAM 16GB.

Ini adalah kombinasi yang hebat, Windows 10 Pro yang sudah terpasang terasa cepat dan responsif. Anda juga bisa mendapatkan Dragonfly G2 dengan prosesor i7-1185G7 dan hingga 32GB RAM, jika Anda membutuhkan mesin produktivitas tipis dan ringan yang sangat kuat.

Sementara ada juga model dengan chip Core i3 atau i5 dan RAM 8GB jika Anda menginginkan sesuatu yang sedikit lebih sederhana, dan lebih murah.

HP Elite Dragonfly G2 yang kita bicarakan mempunyai SSD 256GB, Menghasilkan kinerja yang cepat dan cepat, dan secara keseluruhan, tugas sehari-hari ditangani dengan sangat baik.

Layar 4K terlihat fantastis dan menawarkan banyak ruang kerja untuk Windows 10, meskipun layarnya lebih kecil. Ini juga berfungsi dengan baik untuk memamerkan foto dan video Anda.

Meskipun tidak memiliki kartu grafis khusus, GPU Intel Iris Xe yang terintegrasi tentu saja cukup baik untuk mengedit foto dan bahkan mengedit video. Meskipun para konten kreator profesional mungkin memerlukan kartu grafis yang lebih kuat.

Meski desainnya tipis, namun Dragonfly G2 memiliki kualitas suara yang bagus. Speaker built-in Bang & Olufsen mampu menghasilkan suara yang memenuhi ruangan tanpa distorsi, dan tentu saja ini adalah beberapa speaker terbaik yang pernah disematkan di laptop.

©www.store.hp.com

Kamera web

Dengan begitu banyak dari kita yang bekerja dari rumah atau bekerja dari jarak jauh akhir-akhir ini, kualitas webcam laptop adalah yang paling penting . Apalagi laptop HP Elite Dragonfly G2, membranding diri sebagai laptop bisnis, tentu ini salah satu faktor penting untuk pertimbangan calon pembeli.

Sementara, meski  webcam HP Elite Dragonfly G2 ‘hanya’ 720p, ia bekerja dengan baik. Beberapa aktifitas zoom bisa menampilkan gambar yang jelas, audio juga bisa terdengar tanpa hambatan.

 Ada tombol khusus di atas keyboard untuk mematikan webcam saat tidak digunakan, yang merupakan fitur bagus untuk siapa saja yang ingin sedikit lebih tenang. Tapi tidak ada penutup geser untuk webcam, ada sedikit kekurangan dalam hal privasi.

Daya tahan baterai

Salah satu pertimbangan paling penting yang dimiliki orang ketika mencari laptop baru adalah masa pakai baterai.

Intel telah melakukan upaya bersama untuk memastikan bahwa setiap laptop yang berjalan pada prosesor generasi ke-11, terutama yang memiliki sertifikasi Intel Evo, memiliki baterai yang mengesankan. hidup sembilan jam atau lebih.

Kabar baiknya adalah HP Elite Dragonfly G2 memiliki kekuatan hingga 11 jam lebih. Kami menjalankan video 1080p berulang hingga baterai habis, video tersebut berlangsung sangat mengesankan selama 11 jam 30 menit – lebih dari cukup untuk sebagian besar penerbangan jarak jauh.

Untuk penggunaan standar sehari-hari, baterai habis sedikit lebih cepat. Hanya bertahan lebih dari delapan jam, tetapi itu masih cukup bagus. Berarti Dragonfly G2 mampu bertahan selama hari kerja ketika baterai terisi penuh.

Dalam penggunaan sehari-hari, kami menemukan masa pakai baterai secara umum sangat baik, dan kami dapat bekerja hampir sepanjang hari tanpa khawatir harus mencolokkan laptop.

Seperti yang telah kami sebutkan, panggilan video tampaknya menguras tenaga. baterai lebih cepat, tetapi secara keseluruhan masa pakai baterai sangat mengesankan.

Mungkin yang paling baik dari semuanya, kami menemukan bahwa setelah sekitar satu hari tidak menggunakan Dragonfly G2, dan setelah menutup laptop dalam mode Sleep, kami dapat membukanya lagi dan menemukan bahwa masih ada banyak sisa daya baterai.

Share
Alfian Ihsan

Recent Posts

RAM ‘12GB’, Vivo Y33s Ponsel Gaming Rp3 Jutaan

Salah satu brand ponsel terpopuler di Indonesia yakni Vivo, akhirnya kembali lagi di bulan Oktober…

6 jam ago

RAM 8GB dan Sudah 5G, Asus Zenfone 8 Dijual Rp8 Juta

Tak mau terlalu jauh ketinggalan peta persaingan smartphone di Indonesia, Asus akhirnya memboyong produk baru…

2 hari ago

Nokia G50 5G, Ponsel 5G Harga Merakyat

Satu lagi ponsel 5G dari Nokia yang murah dan bisa dimiliki oleh banyak orang, Nokia…

2 minggu ago

Nikon Z Fc, Kamera Retro Untuk Teman Travelling Anda

Nikon Z fc mengusung desain yang nyaman dalam genggaman dan menawarkan pengalaman pengambilan gambar berbeda…

3 minggu ago

Rilis 7 Oktober di Indonesia, Vivo X70 Pro Pakai Lensa ZEISS

Sudah makin terkendalinya pandemi Covid-19 dan penerapan PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) yang makin melonggar,…

3 minggu ago

Layar Luas 6.5”, Nokia C20 Dibanderol Rp1 Jutaan

Kalau bicara mengenai smartphone Android, banyak di antara kita yang akan identik menyebut brand Xiaomi,…

4 minggu ago