Kamera

Nikon Z Fc, Kamera Retro Untuk Teman Travelling Anda

Nikon Z fc mengusung desain yang nyaman dalam genggaman dan menawarkan pengalaman pengambilan gambar berbeda dengan Nikon Z50. Tentu dengan harga yang lebih murah.

Layar tampilan vari-angle juga merupakan fitur utama yang menggabungkan konsep lama dengan konsep baru.

Fotografer yang lebih mahir mungkin sedikit menuntut perlindungan kamera pada cuaca dan sensor full-frame yang lebih besar. Mengingat kamera keluaran saat ini mengusung sensor yang umumnya lebih besar.

Namun bagi semua orang, Nikon Z fc adalah perpaduan yang luar biasa antara desain retro dan kekuatan pemotretan mirrorless. Nikon Z fc adalah kamera mirrorless kedua dari Nikon dengan sensor crop APS-C, setelah Nikon Z50.

Desain kedua kamera hampir identik, tetapi jelas dari spesifikasinya keduanya menawarkan pengalaman pengambilan gambar yang sama sekali beda. Oleh karena itu, sebagian besar ulasan ini fokus  pada desain baru Nikon Z fc.

Jajaran Nikon Z saat ini biasanya mempunyai dua kamera APS-C, dua model full-frame generasi kedua, Nikon Z6 II dan Nikon Z7 II , plus Nikon Z5 . Jajaran lensa asli jauh lebih berkembang untuk full-frame, dengan 17 lensa untuk dua lensa kit zoom APS-C khusus.

Namun, lensa Z 28mm f/2.8 SE baru yang meluncur bersama Nikon Z fc yang kami miliki selama pengujian ini merupakan pasangan estetis dan lensa setara 42mm f/2.8 yang menarik.

Lantas apa arti huruf “F” pada nama kamera baru ini? ‘F’ yaitu singkatan dari ‘fusion’, seperti yang lama dan baru.

Fusion ini merupakan sebuah penghormatan bagi Nikon FM2 yang berusia 30 tahun, Nikon menggunakan desainnya pada Z fc saat ini.

Keduanya memiliki bentuk dan dimensi yang mempunyai kemiripan jika dilihat dari depan. Yang membedakan adalah bahwa FM2 memiliki kedalaman lensa dan dudukan yang lebih dalam.

Adapun ‘c’, dalam nama ini menunjukkan bahwa Nikon membuat kamera untuk penggunaan ‘santai’.

Beberapa poin yang menunjukkan “santai” adalah pada harga yang kompetitif. Kemudian juga format sensor yang lebih kecil dibandingkan dengan full-frame, layar yang vari-angle, slot kartu SD UHS-I tunggal yang sederhana, dan kurangnya penyegelan cuaca.

Kami tidak sedang merendahkan kamera yang cantik ini, tapi memang ini adalah versi kecil dan sederhana dari Nikon Z f.

Kamera yang menjadi inspirasi dari Nikon Z Fc, yaitu Nikon FM2 adalah kamera pekerja keras full-frame yang serius dan dapat mengambil jepretan yang bagus untuk Anda.

Pemandangan dari atas juga tak kalah mengesankan. Meskipun lebih tipis dari FM2, ia masih mengemas tombol eksposur untuk ISO, kecepatan shutter dan tombol kompensasi eksposur. Kami menyukai jendela kecil dengan layar LCD dari pengaturan aperture saat ini.

Dengan shutter mekanis yang mampu memecahkan bingkai tanpa daya baterai. Nikon FM adalah kamera yang tahan lama, sedangkan Nikon Z fc dibuat untuk tujuan fotografer yang sama sekali berbeda.

Namun, Z fc adalah kamera kasual yang cantik dengan spesifikasi mumpuni; Sensor 20.9MP, video 4K hingga 30fps, AF detektor berkelanjutan untuk orang, hewan, wajah dan mata. Dengan layar sentuh vari-angle yang terinspirasi.

Z fc juga merupakan pilihan yang terjangkau; jika Anda menginginkan kamera digital dengan ISO, kecepatan shutter, dan tombol kompensasi eksposur.

Desain

Ini adalah kamera yang menakjubkan

Layar sentuh vari-angle yang terinspirasi

Lensa 28mm f/2.8 Z bergaya retro baru

Anda tidak perlu menjadi penggemar Nikon FM2 untuk menghargai desain Nikon Z fc. Ini adalah kamera yang tampak indah.

Kami mengingat Nikon FM2 dengan baik sebagai kamera aspirasional untuk para penggemar. Dengan perhatian terhadap detail dalam menata ulang desain FM2 dalam bodi Nikon Z fc.

Ada banyak hal yang kami sukai dari Nikon Z fc. Dari depan dimensi Z fc hampir sama dengan FM2, artinya ini adalah satu kamera mungil yang hampir tidak ada segelintirnya.

Faktor bentuk dan garis desainnya sangat mirip FM2 bahkan tipografi kamera Z fc hanyalah copy-paste dari FM2.

Penampilan dari atas juga tidak kalah mengesankan. Meski lebih tipis dari FM2, namun Z fc mengemas tombol eksposur untuk ISO, kecepatan shutter, dan tombol kompensasi eksposur.

Kami menyukai jendela kecil dengan layar LCD dari pengaturan aperture pada lensa Nikkor Z 28mm f/2.8 SE kemudian disematkan pada Z fc, seperti kamera, lensa ini terlihat seperti bagian retro.

Mengapa tidak ada cincin kontrol apertur pada lensa full-frame edisi khusus ini?

Dengan kelengkapan tombol eksposur pada pelat atas kamera, kami sangat merindukan cincin kontrol apertur pada lensa. Dan Anda tidak akan menemukannya pada lensa Nikon Z lainnya.

Anda dapat mengubah satu-satunya cincin kontrol pada lensa 28mm dari fokus ke bukaan, tetapi Anda tidak dapat memiliki keduanya secara bersamaan.

Jika tidak, Anda bisa menggeser apertur dengan menggunakan kenop perintah depan kamera, tetapi itu hampir tidak seintuitif pada lensa. Apalagi saat Anda sudah menggeser kenop kecepatan shutter dengan jari tangan kanan yang sama.

Pada akhirnya, kurangnya cincin kontrol apertur lensa khusus menjadi alasan untuk menggunakan Z fc secara otomatis.

Pada bagian atas tombol putar berguna untuk perubahan pencahayaan dari titik utama. Seperti  kebanyakan lensa seri-X Fujifilm, kami berharap lensa warisan edisi khusus baru diluncurkan untuk seri-Z yang memiliki fitur kontrol apertur.

Namun, jika Anda tidak memotret dalam prioritas apertur, tidak banyak orang akan memedulikannya. Karena yang penting bagi mereka adalah hasil jepretan, bukan prosesnya.

Dalam memahami tombol eksposur ada sakelar mode program bawaan yang mencakup otomatis, penerapan ISO otomatis dalam kamera. Anda bisa mendapatkan efek eksposur yang Anda inginkan dengan sangat cepat.

Omong-omong, ISO otomatis dalam kamera menangani pesona seperti kamera Nikon kelas atas. Berarti kecepatan rana minimum yang dapat diterima dapat dipilih secara manual.

Pada tempat lain, layar sentuh flip Z fc merupakan perangkat tambahan paling tepat untuk selfie-shooter dan vlogger. Jenis layar ini dapat melipat sepenuhnya, kemudian menampilkan lapisan kulit pelindung belang-belang sebagai gantinya.

Anda masih dapat memotret leluasa tanpa layar dengan cara yang tidak mungkin dilakukan dengan layar tetap atau miring. Dengan desain eyecup melingkar untuk EVF (electronic viewfinder), tampilan dari belakang menjadi lengkap.

EVF adalah layar yang cukup besar dengan serangkaian fitur dan kinerja yang kompetitif dengan 2,36 juta titik dan kecepatan refresh 60fps. Anda harus menekan mata Anda dari dekat untuk mendapatkan pandangan yang jelas.

Sedangkan untuk layar sentuh, Anda akan mendapatkan fokus sentuh dengan pelacakan objek,respons shutter, navigasi menu lengkap, dan kontrol pemutaran, begitulah seharusnya layar sentuh.

Tombol kecepatan shutter memiliki sakelar untuk beralih dari pemotretan diam ke video. Sayangnya, menu dalam kamera tetap sama baik Anda memotret foto atau video.

Menu khusus yang terpisah akan diterima setelah melakukan foto dan video untuk mempermudah navigasi pilihan Anda.

Nikon Z fc memiliki ‘kerangka’ paduan magnesium yang sangat mengesankan. Namun, tidak ada fitur penyegelan cuaca, yang sesuai dengan nama ‘santai’.

Dari waktu awal kami menggunakan Z fc, kami menemukan masa pakai baterai cukup tahan lama. Dengan penggunaan moderat sehari penuh yang dirancang secara teknis untuk kamera ini.

Anda sekarang bisa mengisi daya kamera saat bepergian melalui input USB-C yang sangat berguna. Z fc juga memiliki beberapa input seperti port mikrofon 3,5 mm, plus HMDI mini.

Fitur lain yang akan Anda dapatkan dengan teknologi mirrorless adalah opsi untuk shutter senyap. Dipasangkan dengan layar flip untuk tampilan setinggi pinggang yang halus, Z fc mewakili penembak tidak mencolok yang ideal untuk fotografi perjalanan dan jalanan.

Jika membandingkannya dengan Nikon Z50 dengan harga yang sama, kami lebih memilih desain Z fc. Ada layar vari-angle dan pengisian daya USB-C, dengan tambahan kompensasi eksposur beroperasi saat dalam mode eksposur otomatis.

Beberapa orang mungkin lebih menyukai nuansa pegangan yang lebih dalam dari Z50, khususnya dengan lensa yang lebih panjang. Meskipun ada pegangan opsional untuk Z fc.

Fitur dan kinerja

Pelacakan AF dengan prioritas untuk manusia dan hewan

Pemotretan beruntun 11fps

Slot kartu SD UHS-I tunggal

Untuk semua pesona retro dan penekanan pada kontrol manual, Nikon Z fc menunjukkan kemampuannya dengan satu set fitur kompetitif.

Kamera membuka dengan cepat, dan kamera dapat memotret dalam hitungan detik setelah menyala. Lensa seri-Z mampu fokus dengan cepat dan senyap untuk pemandangan umum, juga menawarkan penggantian fokus manual.

Ada fokus otomatis pelacakan sentuh di layar yang menempel pada subjek dan Z fc mendeteksi wajah dan mata dengan kecepatan, akurasi, dan keandalan yang wajar.

Dengan jendela bidik yang bisa memutar, Anda dapat menekan tombol OK untuk membuka area pemilihan AF manual.

Pengambilan gambar aksi kecepatan tinggi dengan maksimal kecepatan hingga 11fps dalam mode ‘perpanjang’, dengan fokus otomatis berkelanjutan dan eksposur otomatis.

Namun, kamera hanya mendukung kartu SD UHS-I yang lebih lama dan lebih lambat, yang berarti urutan maksimal hanya bisa bertahan selama sekitar 22 bingkai.

Kemudian Anda harus menunggu pemrosesan bingkai beberapa saat untuk mendapatkan operasi kecepatan penuh lagi.

Mode continuous high jauh lebih lambat pada 5fps, meskipun Anda akan mendapatkan sekitar 35 frame, sehingga waktu burst lebih lama.

Sekali lagi, perlu beberapa saat untuk menghapus file-file itu untuk mendapatkan kembali kemampuan penangkapan penuh.

Kualitas gambar

Sensor APS-C 20,9 juta piksel

ISO 100-51.200

Pilihan lensa ‘DX’ seri Z dasar

Dengan sensor APS-C 20,9 juta piksel yang sama dengan Nikon Z50, kita dapat mengharapkan kualitas gambar yang sama dari Nikon Z fc.

Dan selain dari beberapa penyesuaian penanganan, seperti tombol kompensasi eksposur di tangan, semuanya memang sama dan bukan hal buruk.

Sensor 20.9MP memiliki pegangan yang bagus pada noise, dengan semua pengaturan hingga ISO 6400 tampak bersih, khususnya yang lebih rendah dari ISO 800.

Ini adalah aturan umum untuk menghindari dua pengaturan ISO paling atas jika Anda ingin menghindari dampak buruk dari noise untuk pengaturan ISO 25.600 dan ISO 51.200. Rentang dinamis mengesankan dan penerapan mode HDR sederhana dan efektif.

Ada sejumlah opsi keseimbangan putih otomatis (AWB), dengan kemungkinan mempertahankan nada hangat sebagai salah satu opsi.

Warna secara umum terlihat bagus dari awal, meskipun warna dominan dalam suatu pemandangan dapat memengaruhi suhu dan rona warna dalam warna lain.

Misalnya, biru yang dominan dapat membuat rona kulit terlihat sedikit kuning, atau pemandangan hijau menghasilkan warna yang terlalu magenta di tempat lain, dan seterusnya. Ini masih masalah standar untuk AWB.

Profil warna standar memberikan tingkat kejenuhan halus yang menyegarkan lebih mirip dengan profil warna netral di sistem lain.

Pengeditan mentah dalam kamera memungkinkan penyesuaian eksposur ±2EV, keseimbangan putih, profil warna, dan mode gambar.

Kesimpulan

Dengan mengusung kemampuan mirrorless dalam bodi yang sederhana, kamera ini tepat untuk menemani Anda jalan – jalan setelah penurunan masa PPKM.

Anda bisa membeli Nikon Z fc dengan harga Rp 13.999.000 untuk versi body-only. Atau ada pilihan harga Rp 15.999.000 untuk versi kit dengan lensa Nikkor Z DX 16-50mm f/3.5-6.3.

Share
Alfian Ihsan

Recent Posts

RAM ‘12GB’, Vivo Y33s Ponsel Gaming Rp3 Jutaan

Salah satu brand ponsel terpopuler di Indonesia yakni Vivo, akhirnya kembali lagi di bulan Oktober…

8 jam ago

RAM 8GB dan Sudah 5G, Asus Zenfone 8 Dijual Rp8 Juta

Tak mau terlalu jauh ketinggalan peta persaingan smartphone di Indonesia, Asus akhirnya memboyong produk baru…

2 hari ago

Nokia G50 5G, Ponsel 5G Harga Merakyat

Satu lagi ponsel 5G dari Nokia yang murah dan bisa dimiliki oleh banyak orang, Nokia…

2 minggu ago

Rilis 7 Oktober di Indonesia, Vivo X70 Pro Pakai Lensa ZEISS

Sudah makin terkendalinya pandemi Covid-19 dan penerapan PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) yang makin melonggar,…

3 minggu ago

Layar Luas 6.5”, Nokia C20 Dibanderol Rp1 Jutaan

Kalau bicara mengenai smartphone Android, banyak di antara kita yang akan identik menyebut brand Xiaomi,…

4 minggu ago

Ponsel Flagship Hemat Baterai, Sony Xperia 5 III

Setelah bulan lalu kita membahas Sony Xperia 1 III, sekarang kita akan membedah Sony Xperia…

1 bulan ago